Di Tengah Pandemi, Laba bank bjb Tumbuh Positif di Triwulan II 2021

- Selasa, 27 Juli 2021 | 13:29 WIB
Analyst Meeting 2Q-2021 bank bjb. (Ayobandung.com/Irfan Al Faritsi)
Analyst Meeting 2Q-2021 bank bjb. (Ayobandung.com/Irfan Al Faritsi)

BANDUNG, AYOCIREBON.COM -- Di tengah situasi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung di Indonesia, bank bjb dapat mencatatkan kinerja yang positif. Hal ini salah satunya tercermin dari raihan laba bersih bank bjb di Triwulan II 2021 yang mampu tumbuh 14,4% menjadi sebesar Rp924 miliar.

Pertumbuhan tersebut juga diikuti oleh peningkatan nilai aset perseroan yang tumbuh sebesar 20,0% year on year (YoY) atau mencapai Rp150,4 triliun.

AYO BACA : Jam Operasional Bank Mandiri, BNI, BRI, BCA, BTN dan CIMB Selama PPKM Darurat

Sektor kredit yang merupakan ujung tombak utama perseroan dalam mendongkrak pendapatan mampu tumbuh secara nett sebesar 6,7% year on year menjadi Rp91,6 triliun. Kualitas kredit yang disalurkan pun terjaga dengan baik dengan tingkat NPL alias kredit macet hanya sebesar 1,34%, terpaut cukup jauh di bawah rata-rata industri perbankan nasional pada posisi Mei 2021 yang mencapai 3,35%.

Selain itu, kinerja cemerlang perusahaan juga terlihat dari pertumbuhan Dana Pihak Ketiga. Kepercayaan besar masyarakat untuk menyimpan uang di bjb mendorong pertumbuhan DPK sebesar 20,9% year on year hingga mencapai Rp116,1 triliun.

AYO BACA : Indramayu Luncurkan Layanan E-Retribusi, Apa Fungsinya?

Di tengah terbatasnya aktifitas masyarakat, layanan digital bank bjb mencatatkan pertumbuhan kinerja di masa pandemi. Aplikasi mobile banking bank bjb, yakni bjb DiGi, berhasil tumbuh signifikan pada periode Desember 2020-Juni 2021. Dalam kurun waktu tersebut, pertumbuhan user bjb DiGi tercatat mencapai 121,2%. Pertumbuhan tersebut diprediksi akan terus melesat seiring dengan peningkatan fitur layanan digital banking bank bjb.

Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi mengatakan, pencapaian kinerja positif pada triwulan II 2021 tersebut mencerminkan kekuatan kinerja perusahaan di tengah masa pandemi. Hal tersebut dapat terwujud berdasarkan perencanaan yang matang serta eksekusi strategi bisnis yang efektif.

"Langkah-langkah untuk menopang laju pertumbuhan bisnis dirancang untuk dapat adaptif pada berbagai situasi. Seluruh aktivitas bisnis yang kami jalani senantiasa selaras dengan semangat peningkatan kualitas pelayanan. Hal tersebut dilakukan guna mengoptimalisasi potensi pertumbuhan usaha disamping juga mewujudkan percepatan pemulihan ekonomi pasca Covid-19,” ungkap Yuddy.

Halaman:

Editor: Fira Nursyabani

Tags

Terkini

X